Tiku

Standard

Tiku itu cara asa melafalkan ‘ikut’ 🙂
Padahal udah sering dibenerin, “Ikut ya ? bilangnya ikut asa, bukan tiku .. ” eh tetep aja, “Tiku mamah, tiku keja … “. Kalau dibujuk, “ngomong yang bener dulu baru boleh ikut.” baru deh bisa bener bilang ‘Ikut’.
Kadang juga suka kebalik-balik. Misalnya makan buah dari kulkas trus komen, “Semangkanya panas.” . Harus deh diingetin lagi itu namanya dingin bukan panas.
Waktu di kereta kemarin saking bosennya sampai main pura-pura nelpon ayah, “Hawoo ayahh… ayah kantol, keja.” trus ditanya lagi ngapain jawabnya, “Naik keta api asa .. tut-tut.”
Terus waktu di rumah mbah-nya, dibeliin kembang api buat dipasang di pohon malem-malem. Ngotot banget itu namanya keta api bukan kembang api.
Kadang juga ngomongnya mesti sambil mikir gitu, “tuh mobil, mama … mobilll *tampang mikir* obwon .. ”

hahaha .. padahal maksudnya mobil F1 !

Terus suka cari perhatian. Ketemu om Widhi dan keluarga di stasiun balapan. Entah ditanyain apa. Lama banget mikir baru jawab, “Insyawoh om .. insyaawoh … ” terus karena Om Widhinya terlanjur ngobrol sama ayah ngambeklah dia. Ngomong inshaAllah-nya sambil hentak-hentakin kaki.

Tapi gak ada yg ngalahin kejadian kemarin. Diajakin sowan ketempat temen yg baru kecelakaan dan meninggal 😦 . Heboh nunjuk-nunjuk mobil dan ngoceh tentang tabrak menabrak. Langsung deh buru-buru pamit karena mamanya pengen nangis. Udah ditahan-tahan biar gak ambrol dari awal dateng padahal.

Celoteh bocah ya … masih belum terbiasa. Mulai sekarang mesti lebih ati-ati sepertinya …

Asa 2 Tahun

Standard

Ceria, ‘banyak ide’, banyak omong, dan alhamdulillah makin ganteng 😛

Udah sering buat mamah-ayahnya kaget dengan celetukannya. Pernah pas lagi belanja, dia lewat depan orang trus ngomong, “Misii .. “, atau dikasih sesuatu trus ngomong, “Maasih ..”. Padahal gak pernah diajarin serius itu kata-kata ‘permisi’ dan ‘makasih’.

Kalau mamah pulang kerja udah bisa bongkar-bongkar tas nyari ‘kuweh’ atau ‘oyeo’. Tapi dibawain aqua gelas aja senengnya minta ampun. Udah tau kalo mamahnya namanya, “Sita .. ” trus ayahnya, “tiii..”. Terus nama lengkapnya Denali ‘Payah’ Asya Tiono .. :P, itu Fayyadh jadi Payah.

Udah bisa ngerusuhin mamah-nya masak. Bulan Ramadhan, kalo malem2 mamahnya ngeruk2 melon dan semangka buat bikin es buah, pasti nimbrung. Makanin buahnya. Jadinya si Ayah gagal makan es buah mulu 😛 *maaf ya ayah*.

Kadang suka ambil obeng trus sok sibuk ngutak atik motor atau sepeda, “Bantu ayah.” atau ambil ulekan sama bawang buat, “Bantu mamah.

Itu di atas main  di citraland. Maaf fotonya gak nyambung .. 😛

Bulan ini, alhamdulillah udah mulai bisa nambah kamar di rumah sawangan. Dapur juga tinggal bikin lemari atas aja. InsyaAllah abis lebaran kita sudah punya tempat tinggal yang nyaman ya nak. Terus mamah-ayah jadi bisa nabung lagi untuk memberikan sarana transportasi yang lebih nyaman untuk Asa. Semoga tahun depan target beli mobil bisa tercapai 🙂

Rada kapok juga karena kejadian kemarin ..

Kondisinya, jalan lagi padat. Kami bertiga lagi jalan dari rumah sawangan, mau beli jatah ransum mingguan buat para tukang yg lagi ngerjain renovasi. Tiba-tiba motor dibelakang srempetan sama mobil, terjadilah tabrakan beruntun dengan kami di posisi ter-gak enak.

Pas motor mulai oleng, langsung dejavu kejadian jatuh yang dulu-dulu. Untung juga udah pernah ‘ndlosor‘  jadi bisa nebak ini kira-kira akhirnya gimana. Refleks angkat kaki asa dan peluk badannya, pasang badan sendiri jadi bemper. Jadinya pas motor nabrak tugu, cukup mamahnya yang kena. Asa gak lecet sedikitpun. Ayah kena knalpot tapi gak parah.

Alhamdulillah ..

Eh tapi nangisnya kenceng banget. Baru diem setelah dibeliin green tea sebotol, dan diabisin sama dia. Setelah itu, semua kosakatanya yg berhubungan sama kendaraan ilang. Sekarang gak lagi heboh nunjuk-nunjuk, “Tluk, bajaj, bis, taksi .. ” tapi, “Tablak .. tablak .. ”

Duh, trauma ya nak 😦 .. semoga gak lama ya ..

Mas-mas yang nabrak alhamdulillah baik. Dan alhamdulillah dia punya anak juga. Jadi perhatiin Asa keseleo atau gak. Walau gak yakin sepenuhnya kalau dia yang salah. Pakai dianter ke bengkel benerin lampu depan yang pecah 🙂

Galeri Juli

Standard

Entah apa yg terjadi sama blog ini belakangan. Erorrr .. bahkan widget samping yang bertengger dengan manis pun tiba-tiba geser ke bawah dan gak bisa diapa-apain. Ganti themes pun gak ngefek 😦

Semua yang mau ditulis jadi gak bs dikeluarkan. Yasudahlah upload foto sajah !

deer feeding @ TMP Kalibata

lanjut ke museum satria mandala .. liat tank

masih di museum satria mandala

dilanjut dengan nemenin mamah piket minggu 😦

tapi yang paling keren dari kantor mamah tu teeeep parkirannya

judulnya b'day dinner, tapi kok Asa cuma dipesenin pangsit seh mah ...

begini baru bener 😛

mau lancar ? naik bus transjakarta, jangan ambil jalurnya 😉

hello Ragunan ..

gajahhh

nyuapin jerapah, bayar 5 ribu bonus kacang panjang

kandang burung, disini ada banyak burung *ya iyalah

klik fotonya aja klo kurang jelas …

Akhirnya Ter’buka’ :)

Standard

Dulu, seorang teman pernah bilang, betapa saya gak gampang membuka diri untuk hal-hal baru, terutama teman dan orang-orang baru. Saya nyamannya kalau berada diantara orang-orang yang sudah kenal lama …

Tapi hari ini saya mencolek teman itu di gtalk, “Ingat gak waktu kamu nyaranin aku buat open ? I did it … dan setelah itu jadi banyak hal menyenangkan datang.”

Thanks to Teh Ninit yang punya energi positif luar biasa. Bahkan disaat paling kacau ketika saya datang dengan sangat kucel pun dia masih muji-muji, “Sidta cantik … “, “Bagus banget tadi presentasinya ..”, “Nggak, nggak keliatan kok jerawatnya .. ”

Komentar yang sangat tepat soalnya kalau si teteh komen kebalikannya bisa-bisa saya ngambek trus pulang 😛 …

Mommyluv yang super kece dan Kaka Eka yg keibuan juga ternyata jagoan banget klo disuruh ngemong anak baru ini …

Kenalan sama orang baru ternyata gak semenyeramkan itu kok. Malah menyenangkan … 🙂

Handphone Rusak

Standard

Kemarin lusa, saya menemukan HP saya di kolong meja, dengan kondisi terburai dan basah, perasaan langsung gak enak.

Mau marah juga gak mungkin. Kan Asa sekedar ingin melepaskan rasa ingin tahunya T.T.

Saya tak tahu apa arti sebuah handphone untuk anda, tapi untuk saya, itu adalah benda ajaib yang mampu menyelamatkan saya dari situasi terjebak berikut ini

4:53 PM me: yah
  lembur gak ?

7 minutes
5:01 PM eldeweis.85@gmail.com: keknya ga
 me: alhamdulillah
  ok
  jadi tar jm brp ?

12 minutes
5:14 PM eldeweis.85@gmail.com: ini  ngeprint bentar
  ntar ayah maghrib di situ aja deh..
 me: ok

13 minutes
5:27 PM eldeweis.85@gmail.com: ayah ntar langsung ke masjid yak..
  mamah hp nya bisa dihub tak?
 me: g bs ..
5:28 PM 😦
  6.15 aku ke masjid ?
eldeweis.85@gmail.com: kalo ga bisa, ntar skitar jam 6 atau 6.15 mamah ke masjid aja ya..
  ok

Sore kemaren hujan deras. Jalanan depan kantor macet parah.

Pada jam yang ditentukan, keluarlah saya dari gedung biru itu. Pake acara kepleset dulu di emperan T.T. Sampai beranda masjid, Ayah gak ada !

Yang ada di pikiran, tentu saja yg aneh-aneh. Bisa saja terjadi sesuatu, dan saya gak tahu. Dan kalaupun orang lain tahu, mereka gak ngerti bagaimana caranya menghubungi saya.

Ada 5 menit kali termangu-mangu dibawah pohon …
Sampai akhirnya, saya melihat orang berjaket abu-abu. Tersenyum usil. Menggenggam tangan saya dengan hangat.

“Ke ATM dulu yuk mah. Nih, mamah mau nelpon Asa ?”, ujarnya sambil mengulurkan handphone miliknya.

Dia gak tahu saat itu saya nyaris menangis ..

Ta Ra Rum Pum

Standard

Ayah itu gak terlalu suka film India. Selama ini,  yang dia tahan nonton sampai selesai cuma dua; My Name is Khan sama 3 Idiots. Makanya kemarin kagum banget waktu akhirnya dia menamatkan film ketiga, Ta Ra Rum Pum. Yaa, walaupun tiap kali lagu ngomel-ngomel, “Kok nyanyi meneh iki marai ra bar-bar ..“, tapi tetep aja channelnya gak dipindah, padahal katanya mau nonton bola XD.

Cerita agak panjang bisa dilihat disini ya ..

Film ini memang beda. Maksud saya, tumben-tumbenan Bollywood bikin film dimana cerita cinta tokoh utamanya cuma jadi sampingan. Cerita utamanya malah tentang kuatnya ikatan keluarga dan pentingnya financial planning. Nonton film ini akan jadi appetizer yang tepat sebelum melalap thread-thread Financial Matters-nya TUM yang agak-agak membutuhkan kesadaran tinggi untuk dibaca dan dipraktekkan.

Sukaaa sama akting Saif Ali Khan disini. Emang ganteng sih, tapi disini gantengnya jadi berlipat-lipat soalnya adegan mesra-nya malah banyakan sama si Princess anaknya 🙂 , apalagi waktu di arena balap .. pas menang langsung pelukan. Dan bagaimana dia menolak bantuan dari mantan bos-nya yg botak itu, milih balik balapan, melawan trauma demi si bungsu yang terbaring di RS dan butuh biaya besar.

Suka juga sama karakter Shona yang kuat dan tahan banting waktu keuangan keluarga kecilnya anjlok ke titik terendah sampai harus jual semua barang. Mobil dan Rumah (kreditan) disita, bahkan cincin kawin pun dijual. 😦 waktu adegan itu terus liat2an sama Ayah, diketawain soalnya udah mbrebes mili ..

Nangisnya tambah kenceng lagi waktu adegan 2 anak kecil itu pengen bantu orang tua-nya berhemat, sampai-sampai gak mau makan siang ..

Untungnya, selayaknya film Bollywood, film ini tentu saja akhirnya bahagia. Balik kaya lagi setelah menang balapan.Dan endingnya itu lho …

Si Ayah jadi belajar untuk gak gampang gesek kartu kredit lagi. Si Ibu jadi termotivasi untuk menamatkan kuliah. Anak-anak jadi berkurang manja dan borosnya. Dan adegan ditutup oleh pengakuan sang ayah tentang pengeluaran-pengeluaran tersembunyi yg pernah dilakukannya .. 😛