Category Archives: Curcol

Asa 2 Tahun

Standard

Ceria, ‘banyak ide’, banyak omong, dan alhamdulillah makin ganteng 😛

Udah sering buat mamah-ayahnya kaget dengan celetukannya. Pernah pas lagi belanja, dia lewat depan orang trus ngomong, “Misii .. “, atau dikasih sesuatu trus ngomong, “Maasih ..”. Padahal gak pernah diajarin serius itu kata-kata ‘permisi’ dan ‘makasih’.

Kalau mamah pulang kerja udah bisa bongkar-bongkar tas nyari ‘kuweh’ atau ‘oyeo’. Tapi dibawain aqua gelas aja senengnya minta ampun. Udah tau kalo mamahnya namanya, “Sita .. ” trus ayahnya, “tiii..”. Terus nama lengkapnya Denali ‘Payah’ Asya Tiono .. :P, itu Fayyadh jadi Payah.

Udah bisa ngerusuhin mamah-nya masak. Bulan Ramadhan, kalo malem2 mamahnya ngeruk2 melon dan semangka buat bikin es buah, pasti nimbrung. Makanin buahnya. Jadinya si Ayah gagal makan es buah mulu 😛 *maaf ya ayah*.

Kadang suka ambil obeng trus sok sibuk ngutak atik motor atau sepeda, “Bantu ayah.” atau ambil ulekan sama bawang buat, “Bantu mamah.

Itu di atas main  di citraland. Maaf fotonya gak nyambung .. 😛

Bulan ini, alhamdulillah udah mulai bisa nambah kamar di rumah sawangan. Dapur juga tinggal bikin lemari atas aja. InsyaAllah abis lebaran kita sudah punya tempat tinggal yang nyaman ya nak. Terus mamah-ayah jadi bisa nabung lagi untuk memberikan sarana transportasi yang lebih nyaman untuk Asa. Semoga tahun depan target beli mobil bisa tercapai 🙂

Rada kapok juga karena kejadian kemarin ..

Kondisinya, jalan lagi padat. Kami bertiga lagi jalan dari rumah sawangan, mau beli jatah ransum mingguan buat para tukang yg lagi ngerjain renovasi. Tiba-tiba motor dibelakang srempetan sama mobil, terjadilah tabrakan beruntun dengan kami di posisi ter-gak enak.

Pas motor mulai oleng, langsung dejavu kejadian jatuh yang dulu-dulu. Untung juga udah pernah ‘ndlosor‘  jadi bisa nebak ini kira-kira akhirnya gimana. Refleks angkat kaki asa dan peluk badannya, pasang badan sendiri jadi bemper. Jadinya pas motor nabrak tugu, cukup mamahnya yang kena. Asa gak lecet sedikitpun. Ayah kena knalpot tapi gak parah.

Alhamdulillah ..

Eh tapi nangisnya kenceng banget. Baru diem setelah dibeliin green tea sebotol, dan diabisin sama dia. Setelah itu, semua kosakatanya yg berhubungan sama kendaraan ilang. Sekarang gak lagi heboh nunjuk-nunjuk, “Tluk, bajaj, bis, taksi .. ” tapi, “Tablak .. tablak .. ”

Duh, trauma ya nak 😦 .. semoga gak lama ya ..

Mas-mas yang nabrak alhamdulillah baik. Dan alhamdulillah dia punya anak juga. Jadi perhatiin Asa keseleo atau gak. Walau gak yakin sepenuhnya kalau dia yang salah. Pakai dianter ke bengkel benerin lampu depan yang pecah 🙂

Advertisements

Akhirnya Ter’buka’ :)

Standard

Dulu, seorang teman pernah bilang, betapa saya gak gampang membuka diri untuk hal-hal baru, terutama teman dan orang-orang baru. Saya nyamannya kalau berada diantara orang-orang yang sudah kenal lama …

Tapi hari ini saya mencolek teman itu di gtalk, “Ingat gak waktu kamu nyaranin aku buat open ? I did it … dan setelah itu jadi banyak hal menyenangkan datang.”

Thanks to Teh Ninit yang punya energi positif luar biasa. Bahkan disaat paling kacau ketika saya datang dengan sangat kucel pun dia masih muji-muji, “Sidta cantik … “, “Bagus banget tadi presentasinya ..”, “Nggak, nggak keliatan kok jerawatnya .. ”

Komentar yang sangat tepat soalnya kalau si teteh komen kebalikannya bisa-bisa saya ngambek trus pulang 😛 …

Mommyluv yang super kece dan Kaka Eka yg keibuan juga ternyata jagoan banget klo disuruh ngemong anak baru ini …

Kenalan sama orang baru ternyata gak semenyeramkan itu kok. Malah menyenangkan … 🙂

Handphone Rusak

Standard

Kemarin lusa, saya menemukan HP saya di kolong meja, dengan kondisi terburai dan basah, perasaan langsung gak enak.

Mau marah juga gak mungkin. Kan Asa sekedar ingin melepaskan rasa ingin tahunya T.T.

Saya tak tahu apa arti sebuah handphone untuk anda, tapi untuk saya, itu adalah benda ajaib yang mampu menyelamatkan saya dari situasi terjebak berikut ini

4:53 PM me: yah
  lembur gak ?

7 minutes
5:01 PM eldeweis.85@gmail.com: keknya ga
 me: alhamdulillah
  ok
  jadi tar jm brp ?

12 minutes
5:14 PM eldeweis.85@gmail.com: ini  ngeprint bentar
  ntar ayah maghrib di situ aja deh..
 me: ok

13 minutes
5:27 PM eldeweis.85@gmail.com: ayah ntar langsung ke masjid yak..
  mamah hp nya bisa dihub tak?
 me: g bs ..
5:28 PM 😦
  6.15 aku ke masjid ?
eldeweis.85@gmail.com: kalo ga bisa, ntar skitar jam 6 atau 6.15 mamah ke masjid aja ya..
  ok

Sore kemaren hujan deras. Jalanan depan kantor macet parah.

Pada jam yang ditentukan, keluarlah saya dari gedung biru itu. Pake acara kepleset dulu di emperan T.T. Sampai beranda masjid, Ayah gak ada !

Yang ada di pikiran, tentu saja yg aneh-aneh. Bisa saja terjadi sesuatu, dan saya gak tahu. Dan kalaupun orang lain tahu, mereka gak ngerti bagaimana caranya menghubungi saya.

Ada 5 menit kali termangu-mangu dibawah pohon …
Sampai akhirnya, saya melihat orang berjaket abu-abu. Tersenyum usil. Menggenggam tangan saya dengan hangat.

“Ke ATM dulu yuk mah. Nih, mamah mau nelpon Asa ?”, ujarnya sambil mengulurkan handphone miliknya.

Dia gak tahu saat itu saya nyaris menangis ..

Tepat pada Waktunya ..

Standard

“Eh yah, bulan depan itu bunga KPR udah naik ya ? udah gak flat lagi ?”

Ayah kaget, “Mosok ? emang kita tanda tangan KPR itu bulan apa ?”

“Juni.”

————————————

Dua hari kemudian,

“Eh yah, aku ternyata naik grade dari januari lho .. Jadi bulan depan itu rapelan. Trus TC-nya naik.”

“Hah, jadi berapa duit ?”

“Bentar ..”

buka-buka aplikasi …

“segini ..”

langsung melongo

————————————-

hehehee…

tepat pada waktunya,

dan .. tepat pada jumlahnya 😛

alhamdulillah …

menyenangkan ….

matur nuwun, Gusti

berikutnya, saya minta mobil ya …

Beli Aja ..

Standard

Si Ayah cuma punya 3 sendal. Sendal jepit, sendal jepit bertali yang dibeli 5 tahun lalu dan sudah menemaninya mendaki banyak gunung, serta sendal kondangan yang dibeli atas paksaan  saya dua tahun lalu.

Dan selama ini tampaknya dia cukup bahagia dengan 3 sendalnya itu. Sampai hari Sabtu, Ayah tiba-tiba ngomong,

“Mah, kayanya aku perlu sendal gunung baru .. “

Satu tahun lalu mungkin saya akan menyuruhnya untuk menunggu sampai bulan depan. Tapi kali ini saya bilang, “Beli aja … ”

🙂

Karena kebutuhan pokok yang ditunda bisa menyebabkan ‘ledakan’ . Dan biaya membeli sepasang sendal perbulan lebih mudah ditanggung daripada kekalapan memborong beberapa alas kaki dan kemeja sekaligus. Dan tidak mudah bagi seseorang, untuk bisa bekerja tanpa kemudahan menikmati hasil kerjanya. Tentunya dalam taraf yang wajar ..

Ayah, kapan kita ke toko sport ? 😉

Cerdas

Standard
CERDAS#1
sodik.adi.e:
arsidta – Dian Pushaka: bawa carjer tanpa HP=cerdas

sodik.adi.e: Dunia sudah berputar. Tugas kita tinggal menjilat dan mencelupkannya..

sodik.adi.e:

haha2

Dian:

ketawa aje
><
emang cerdas
itu belum buntutnya
bawa CD driver+kabel data
lengkap dah bawanya

Sent at 3:23 PM on Thursday

sodik.adi.e:

hahaha
kok bisa
ckckckckc
ndak papa
itu artinya kamu bawa pembuka kaleng tapi gak bawa makanan
hahahah

Dian:

ternyata penting buat otak tetap di kepala
gak lagi2 deh mindahin otak ke dengkul

Sent at 3:25 PM on Thursday

Menikah ?

Standard

Kemarin, seseorang berpesan di forum kantor agar para mas dan mbak yang masih lajang  mengejar mimpinya sebelum memutuskan untuk menikah. Karena nantinya setelah berkeluarga, akan sedikit sulit untuk mengejar mimpi-mimpi itu.

Beberapa hari yang lalu, seseorang berpendapat bahwa sebaiknya menikah itu dalam keadaan siap. Tidak punya hutang, kalo bisa nyicil rumah dll.

Dulu banget, bapak-bapak bilang saya ini orang yang terampas masa mudanya.

Mungkin mereka benar.

Mungkin memang sebaiknya saya tidak menikah secepat ini, dengan modal nekat begini ..

Tapi, setelah dipikir lagi, kalau gak nikah, terus saya mau apa ?

Masih inget banget jaman-jaman dulu. Iya, punya banyak teman. Tapi begitu sampe kos, masuk kamar, rasanya sepi. Bagaimanapun juga, ada batas yang tak bisa dimasuki seorang teman.

Ada lingkaran besar di hati ini, ada banyak teman disitu. Tapi ada lagi lingkaran kecil didalamnya, kosong, tak ada siapapun. Bagai lubang menganga. Bahkan Bapak dan Ibu pun tak bisa mengisinya.

Sekarang, lingkaran itu terisi 🙂

Dan untuk saat ini, itu yang paling penting …