Category Archives: fotogokilas

Asa 2 Tahun

Standard

Ceria, ‘banyak ide’, banyak omong, dan alhamdulillah makin ganteng πŸ˜›

Udah sering buat mamah-ayahnya kaget dengan celetukannya. Pernah pas lagi belanja, dia lewat depan orang trus ngomong, “Misii .. “, atau dikasih sesuatu trus ngomong, “Maasih ..”. Padahal gak pernah diajarin serius itu kata-kata ‘permisi’ dan ‘makasih’.

Kalau mamah pulang kerja udah bisa bongkar-bongkar tas nyari ‘kuweh’ atau ‘oyeo’. Tapi dibawain aqua gelas aja senengnya minta ampun. Udah tau kalo mamahnya namanya, “Sita .. ” trus ayahnya, “tiii..”. Terus nama lengkapnya Denali ‘Payah’ Asya Tiono .. :P, itu Fayyadh jadi Payah.

Udah bisa ngerusuhin mamah-nya masak. Bulan Ramadhan, kalo malem2 mamahnya ngeruk2 melon dan semangka buat bikin es buah, pasti nimbrung. Makanin buahnya. Jadinya si Ayah gagal makan es buah mulu πŸ˜› *maaf ya ayah*.

Kadang suka ambil obeng trus sok sibuk ngutak atik motor atau sepeda, “Bantu ayah.” atau ambil ulekan sama bawang buat, “Bantu mamah.

Itu di atas mainΒ  di citraland. Maaf fotonya gak nyambung .. πŸ˜›

Bulan ini, alhamdulillah udah mulai bisa nambah kamar di rumah sawangan. Dapur juga tinggal bikin lemari atas aja. InsyaAllah abis lebaran kita sudah punya tempat tinggal yang nyaman ya nak. Terus mamah-ayah jadi bisa nabung lagi untuk memberikan sarana transportasi yang lebih nyaman untuk Asa. Semoga tahun depan target beli mobil bisa tercapai πŸ™‚

Rada kapok juga karena kejadian kemarin ..

Kondisinya, jalan lagi padat. Kami bertiga lagi jalan dari rumah sawangan, mau beli jatah ransum mingguan buat para tukang yg lagi ngerjain renovasi. Tiba-tiba motor dibelakang srempetan sama mobil, terjadilah tabrakan beruntun dengan kami di posisi ter-gak enak.

Pas motor mulai oleng, langsung dejavu kejadian jatuh yang dulu-dulu. Untung juga udah pernah ‘ndlosor‘Β  jadi bisa nebak ini kira-kira akhirnya gimana. Refleks angkat kaki asa dan peluk badannya, pasang badan sendiri jadi bemper. Jadinya pas motor nabrak tugu, cukup mamahnya yang kena. Asa gak lecet sedikitpun. Ayah kena knalpot tapi gak parah.

Alhamdulillah ..

Eh tapi nangisnya kenceng banget. Baru diem setelah dibeliin green tea sebotol, dan diabisin sama dia. Setelah itu, semua kosakatanya yg berhubungan sama kendaraan ilang. Sekarang gak lagi heboh nunjuk-nunjuk, “Tluk, bajaj, bis, taksi .. ” tapi, “Tablak .. tablak .. ”

Duh, trauma ya nak 😦 .. semoga gak lama ya ..

Mas-mas yang nabrak alhamdulillah baik. Dan alhamdulillah dia punya anak juga. Jadi perhatiin Asa keseleo atau gak. Walau gak yakin sepenuhnya kalau dia yang salah. Pakai dianter ke bengkel benerin lampu depan yang pecah πŸ™‚

Advertisements

Galeri Juli

Standard

Entah apa yg terjadi sama blog ini belakangan. Erorrr .. bahkan widget samping yang bertengger dengan manis pun tiba-tiba geser ke bawah dan gak bisa diapa-apain. Ganti themes pun gak ngefek 😦

Semua yang mau ditulis jadi gak bs dikeluarkan. Yasudahlah upload foto sajah !

deer feeding @ TMP Kalibata

lanjut ke museum satria mandala .. liat tank

masih di museum satria mandala

dilanjut dengan nemenin mamah piket minggu 😦

tapi yang paling keren dari kantor mamah tu teeeep parkirannya

judulnya b'day dinner, tapi kok Asa cuma dipesenin pangsit seh mah ...

begini baru bener πŸ˜›

mau lancar ? naik bus transjakarta, jangan ambil jalurnya πŸ˜‰

hello Ragunan ..

gajahhh

nyuapin jerapah, bayar 5 ribu bonus kacang panjang

kandang burung, disini ada banyak burung *ya iyalah

klik fotonya aja klo kurang jelas …

Feeding Chair Buatan Mbah Kung

Standard

Nukang adalah salah satu hobi beratnya Bapak saya. IMO cukup ahli. Lumayan banyak juga yang sudah dibuat-nya. Seluruh perabot kayu-pintu-jendela di rumah, printilan dapur Ibu seperti ulekan dsb, pigura untuk membingkai karya-karya beliau (lukisan wayang dengan media kaca, ada yang dijual ..) juga rak TV, bufet, meja yang tersebar di rumah para om dan budhe.

Keterampilannya ini memang digunakan untuk memanjakan orang-orang terdekatnya. Jaman TK dulu, saya dibuatkan meja-kursi mungil untuk belajar, waktu besar dan punya kamar sendiri dibuatkan ranjang-meja rias. Setelah menikah saya meratap kenapa mesti tinggal di jkt, klo gak kan perabot rumah gak perlu beli … huhuhu

Setelah Asa MPASI, ngences highchair tapi terpana binti gak rela melihat harganya. Terinspirasi pengalaman masa lalu, saya mengirimkan beberapa gambar contoh wooden HC ke bapak. Minta dibuatkan. Ini hasilnya …

lagi seneng-senengnya pake kursi baru

Total cost : zero … cihiiiii (tersenyum licik)

Kursi-nya bisa dilipat, dibawa ke jakarta nitip ke mobil Om yang kebetulan lagi pulkam. Foto diatas pas bantalan-nya belum jadi. Asa 7 bulanan, kalau duduk masih suka membanting badan ke belakang, jadi itu terpaksa diganjel pake bantal dan selimut teball …

Sebulan kemudian, Bapak ke Jakarta bawa bantalan yang sudah selesai dijahitnya (yes, beliau bisa pake mesin jahit, kalo saya … gak bisa 😦  )

kuruss abis sakit

Waktu lihat bantalan itu saya shock karena UNGU dan gambarnya HELLO KITTY, berpita pula. Ternyata yang beli kainnya Ibu -seorang wanita yang menghabiskan 24 tahun terakhir dalam hidupnya untuk membesarkan 2 bocah perempuan, sampai mendarah daging dan sering sekali membelikan barang yang terlalu imut untuk cucu laki-laki nya (maklum mode : on).

Asa suka kursinya gak ?

Suka … tapi gaya duduknya, kadang kakinya diangkat, berasa makan di warung aja … Tapi akhir-akhir ini, agak susah makan sambil duduk manis, mesti sambil main dan ngoceh2 gak jelas .. huff …

Makasih ya, Mbah Kung …