Category Archives: Pecinta Lelaki

Handphone Rusak

Standard

Kemarin lusa, saya menemukan HP saya di kolong meja, dengan kondisi terburai dan basah, perasaan langsung gak enak.

Mau marah juga gak mungkin. Kan Asa sekedar ingin melepaskan rasa ingin tahunya T.T.

Saya tak tahu apa arti sebuah handphone untuk anda, tapi untuk saya, itu adalah benda ajaib yang mampu menyelamatkan saya dari situasi terjebak berikut ini

4:53 PM me: yah
  lembur gak ?

7 minutes
5:01 PM eldeweis.85@gmail.com: keknya ga
 me: alhamdulillah
  ok
  jadi tar jm brp ?

12 minutes
5:14 PM eldeweis.85@gmail.com: ini  ngeprint bentar
  ntar ayah maghrib di situ aja deh..
 me: ok

13 minutes
5:27 PM eldeweis.85@gmail.com: ayah ntar langsung ke masjid yak..
  mamah hp nya bisa dihub tak?
 me: g bs ..
5:28 PM 😦
  6.15 aku ke masjid ?
eldeweis.85@gmail.com: kalo ga bisa, ntar skitar jam 6 atau 6.15 mamah ke masjid aja ya..
  ok

Sore kemaren hujan deras. Jalanan depan kantor macet parah.

Pada jam yang ditentukan, keluarlah saya dari gedung biru itu. Pake acara kepleset dulu di emperan T.T. Sampai beranda masjid, Ayah gak ada !

Yang ada di pikiran, tentu saja yg aneh-aneh. Bisa saja terjadi sesuatu, dan saya gak tahu. Dan kalaupun orang lain tahu, mereka gak ngerti bagaimana caranya menghubungi saya.

Ada 5 menit kali termangu-mangu dibawah pohon …
Sampai akhirnya, saya melihat orang berjaket abu-abu. Tersenyum usil. Menggenggam tangan saya dengan hangat.

“Ke ATM dulu yuk mah. Nih, mamah mau nelpon Asa ?”, ujarnya sambil mengulurkan handphone miliknya.

Dia gak tahu saat itu saya nyaris menangis ..

Advertisements

Beli Aja ..

Standard

Si Ayah cuma punya 3 sendal. Sendal jepit, sendal jepit bertali yang dibeli 5 tahun lalu dan sudah menemaninya mendaki banyak gunung, serta sendal kondangan yang dibeli atas paksaan  saya dua tahun lalu.

Dan selama ini tampaknya dia cukup bahagia dengan 3 sendalnya itu. Sampai hari Sabtu, Ayah tiba-tiba ngomong,

“Mah, kayanya aku perlu sendal gunung baru .. “

Satu tahun lalu mungkin saya akan menyuruhnya untuk menunggu sampai bulan depan. Tapi kali ini saya bilang, “Beli aja … ”

🙂

Karena kebutuhan pokok yang ditunda bisa menyebabkan ‘ledakan’ . Dan biaya membeli sepasang sendal perbulan lebih mudah ditanggung daripada kekalapan memborong beberapa alas kaki dan kemeja sekaligus. Dan tidak mudah bagi seseorang, untuk bisa bekerja tanpa kemudahan menikmati hasil kerjanya. Tentunya dalam taraf yang wajar ..

Ayah, kapan kita ke toko sport ? 😉

Belajar Mandiri

Standard

“Bawa motor mbak ?”, tanggapan orang-orang yang kebetulan berpapasan, demi melihat tentengan helm pink di tangan saya.

“Enggak pak, nebeng suami ..”

“Lho emang suaminya kerja dimana ?”

“Gatsu.”

“Wuih, jauh dong. Emang gak telat kalo nganter kesini dulu ?”

Enggak, Pak. Entahlah saya juga gak ngerti bagaimana Ayah dan Fia bisa melakukan perjalanan pulang pergi itu tiap hari. Tanpa terlambat fingerprint, tanpa membuat saya lama menunggu di sore hari. Menghindarkan saya dari kemacetan n desak-desakan manusia di bis.

Nyaman.

Tapi, lagi musim lembur sama DL sekarang. Saya terpaksa harus keluar dari zona nyaman itu dan belajar mandiri.

Biasanya, kalau ayah lagi gak bisa ditebengi, saya ngojek. Lumayan sih ongkosnya, sama plek kayak naik taksi. Dari kantor kadang habis maghrib, ojek adalah pilihan paling cerdas namun bahaya untuk emak-emak kangen anak yang frustasi melihat tumpukan mobil di jalur Tomang dan Roxy.

Sampe nyimpen 2 nomor tukang ojek lho .. hahaha

Satu-dua kali, gak berasa. Tapi kalau kasusnya ditinggal DL seminggu utuh begini, 2 kali sebulan pula, kasian dompet lah. Maka saya pun naik Kopami.

dan disinilah saya sekarang, sedang membelai Pijul sambil mijitin kaki. Pegel .. mbak’e ..

Dari rumah sampai ketemu Kopami, saya jalan kaki. Seringnya kalo pulang juga ada sesi jalan dulu ke senen. Soalnya kalau naik angkot ke rute Kopaminya, udah macet, pas di bis hampir bisa dipastikan udah gak kebagian duduk. Kalo ke Senen dulu kan masih lowong Kopaminya 😀

Terus ngomong ke diri sendiri, “Selamat datang di Jakarta, Sita .. ”

Iya, emang udah tinggal di Bintaro dari 2005. Tapi seperti yang mereka bilang, Bintaro itu bukan Jakarta. Apalagi Jurangmangu :P. Mereka bilang lagi, kalau belum keluar dari Jurtim nan damai, banyak angkot, makanan, dan teman untuk dimintai bantuan, berarti belum merasakan hidup di Jakarta 😉

Lumayan juga hasilnya, jadi tau hal-hal yang gak banyak diketahui orang seperti ..

  1. Tangga jembatan penyeberangan sekaligus halte busway Jelambar itu banyak bener sampahnya. Malah kalau pagi-pagi suka ada bekas muntahan 😦
  2. Dunia per-bis-an Jakarta itu kejam ya, jarang lho saya diturunin di pinggir jalan. Kalau diturunin di pinggir jalur busway sih pernah ..
  3. Kalau bayar bis pakai uang 20rb, apalagi lebih besar dari itu, anda berpotensi dimarahin kenek. Kebanyakan kembalian. Nyusahin aja XD
  4. Crocs KW 10 atau sendal jepit karet itu alas kaki yang hebat 😉
  5. Kenek sama supir ternyata punya bahasa cinta. Dan kenek adalah salah satu orang yang paling pandai menebak isi hati wanita. Terutama bagian “turun dimana 😉

Akhir pekan kemarin Asa sakit. Sampai beratnya turun banyak banget. Entah karena virus atau apa. Dapet obat banyak banget dari dokter, dan diminumin semua. Emang ya kalau muntah n diare katanya gak boleh distop, tapi ketika anda berhadapan dengan anak yang sudah lemes banget n gak mau minum, menuruti saran dokter tanpa banyak debat rasanya adalah hal ter-bijak.

Hari Jumat-Senin rasanya menakutkan banget. Lebih takut lagi karena gak ada ayah. Alhamdulillah mbahnya Asa langsung pesen tiket begitu tau cucunya sakit. Jadinya agak tenang, Asa ada yg urus.

Senin saya masih ijin, Selasa udah masuk, Rabu TL. Memang lebih menguntungkan kalau cuti. Tapi tanggal tua, tanggal-tanggal sibuk. Kasihan orang-orang itu kalau saya total gak ngantor 😦 . Urusan dompet soalnya termasuk dompet saya. Walopun golongan paling rendah, kalau saya gak tanda tangan kan mereka gak bisa gajian *jumawa*

Terus hari ini kedatangan tamu tak terduga, minggu depan walaupun cuti bersama katanya juga dari kampung akan ada yg liburan kesini 😦 , padahal pengen bertiga aja rasanya.

Oke, cukup curhatan gak nggenahnya. Sekian ratus huruf yang terketik di atas sebenarnya kalo dibaca cuma satu kata;

KANGEN

Maaf gak penting banget blog-nya. Saya orangnya gak tabah emang, cengeng bin kolokan.

Tapi seperti yang dibilang Jennifer Aniston dalam film ‘Marley and Me’, saat dia membaca kolom-kolom yang ditulis suaminya. Tentangnya, anak-anak, anjing dan rumah. Tulisan-tulisan pendek seperti itu kadang bisa membangkitkan saat lagi down.

Saat aku sedang gelisah, cemas, tak enak hati, kubaca kolom-kolom itu dan itu memberiku kekuatan. Aku tau sehancur apapun kondisinya, aku akan selalu memiliki ini; 5 menit tentang dirimu

Kira-kira gitu deh Mbak Jenny ngomongnya. Dan semoga begitu juga yang dirasakan seseorang di Banjarmasin sana.

Hope You read it ..

Hari ini …

Standard

Kadang-kadang SPPD itu perlu bwt nambah pemasukan n jalan-jalan gratis.

Ketika kau jauh, aku belajar betapa berharganya ketidak-LDR-an kita. Belajar untuk mandiri, untuk tidak cengeng, dan betapa dirimu berharga 🙂

Ngomong-ngomong,

tadi malem Asa g bisa bobo, nangis semaleman nyariin ayahnya, dan nangisin kompi yg ga bs loading jd ga bs nyetel semua playlist itu.

nyariin Bibip.

Nangis juga pas mbahnya pulang. btw, gas udah dipasang sama mbak Ira. Asa kemarin makan siomay dikasih Mas Yayan, trus lanjut sayur asem+lele, abis itu nangis minta susu tapi g dikasih.

Tadi pagi pas berangkat, dia lagi mandi. Pas dipamitin katanya, ” Oke ..”

abis itu nyanyi bebebebe ohh ..

hari ini menunya sop sama ikan lele (lagi -__-) , n tadi pagi berangkat naik sepakat karena ngejar absen.

berita terakhir, I luv yu ..

Dek Ita di Jakarta melaporkan untuk M’Tri di Denpasar,

jangan bobo kemaleman yah 🙂

Tadi Malam

Standard

Pukul 23.30. Setelah lelaki itu meletakkan tasnya dan FIA bobo manis di ruangannya …

“Mamah nunggu ayah ya ? kok belum bobo … “

“Enggak, lagi nonton Fast & Furious … “

err .. iya ngaku, semalem itu beneran nungguin ayah …

Asa Pinterr …

Standard

Permisi … saya mau nyombong. Jadi yang rada2 anti sama postingan beraura membanggakan anak silakan melipir …

Udah diperingatkan lho ya ..

Dulu pas awal2 si Mbak Ira (pengasuh barunya) dateng, dia iseng nanya pas ada bajaj lewat, “Asa .. itu apa ?”

kata Asa, “Basje ..”

dan dia pun heran, “Kok adek tau sih ?”

Lalu, tetangga beli ayam hutan, heboh lah Asa. Tiap hari pasti minta liat. Dan merekapun heran karena Asa tau itu namanya, “Ayamm … ” bunyinya “kukukuk” (maksudnya kukuruyuk tp masih cadel) dan manggil si mbak tetangga dengan ‘ibuk’ sama ‘om’.

Lalu, pas mbahnya kesini .. mereka melongo karena Asa bs nyebutin semua nama hewan di buku seri ‘hewan peliharaan’ dengan benar.

Pun semua nama kendaraan … dan anggota tubuh, dan beberapa makanan enak …

Pun kalo liat foto, Asa udah kenal itu siapa aja. Kadang saya suka ngetes soalnya, memastikan kalo ni anak gak lupa sama mbah dan bulik2nya.

Tadi pagi, saat jalan2 .. saya iseng ngetes lagi. Mana waduk, mana langit, mana tanah, pohon, rumput .. dsb.

Plus sekarang udah bs bilang kalo mw pipis. Walo kadang masih kecolongan juga. Dan udah mau makan sendiri .. 😀

Jadi .. nggak heran kn, kalo saya bangga …